Aku, Mama, dan Plester Luka

Aku dan mama selalu rajin membeli plester penutup luka, setiap pergi2 agak jauh, untuk jaga2 kalau sampai terluka kita slalu bawa plester2 tsb. Sekarang mungkin ada sekitar 3 bungkus di rumah. Tapi paling tidak masing2 baru terpakai 1 plester saja dalam tiap bungkusnya. Dan sebenarnya kita lumayan sering terkena luka entah tergores pisau, dicakar kucing, terkena percikan minyak atau lainnya. Setiap kali ada luka, kita slalu berpikir kalau ditutup plester lukanya akan lama kering, sebaliknya jika terbuka akan cepat kering dan semakin cepat sembuh. Ketika luka itu sembuh dan hilang semua akan baik2 kembali. Begitu seterusnya setiap kali terluka. That’s why plester kami selalu utuh. Selama masa proses penyembuhan itu aku dan mama tau betul rasa perih, sakit, dan tidak nyaman pada luka2 kami tsb. Tapi semua pasti bisa terlewati. Kami menjadi tidak manja pada luka di badan, mungkin, karena kami pernah mengalami “luka” yg bahkan obat dokter pun tdk mampu menyembuhkan. “Luka” yg tak mampu tersentuh obat merah, yang tak bisa ditutupi plester, “luka” yg hanya akan sembuh oleh waktu. Mungkin atas dasar itu lah, luka berdarah di atas kulit bukan masalah besar bagi kami untuk mengatasinya karena kami pernah melalui rasa sakit yang lebih menguras air mata kami. Rasa kecewa karena di khianati, rasa disia-sia kan karena terus setia, rasa kesal karena dibohongi, rasa tak dianggap karena terus menunggu dan sungguh sepertinya semua telah sembuh, walau meninggalkan bekas dalam ingatan yang tidak akan pernah hilang setidaknya itu bisa dijadikan semangat untuk kami bisa menjalani luka2 lain kelak. Kita tim yang solid mam! Tetaplah seperti ini. Karena akan selalu ada saja masalah selagi kita masih bernafas dan aku percaya selalu ada pula senyuman setelah tangis. Selamat hari ibu. Aku mencintaimu!

Itu adalah kalimat-kalimat yang mungkin tidak pernah sanggup aku katakan, tulisan tersebut kutulis ketika hari ibu, karena sungguh aku tidak pintar berucap secara lisan. Setiap kata yang keluar dari bibir ketika aku bertemu orang2 mungkin semuanya sering terdengar kasar, jorok, sering juga terdengar lucu. Itu semua semata-mata untuk menutupi kekuranganku dalam berlisan. Seperti kerang dengan cangkang yang keras untuk menutupi dagingnya yang lembut. Aku selalu bertopeng kuat untuk menutupi wajah asli ku yang rapuh, rapuh sejak rasa percayaku pada manusia hilang perlahan. Namun apapun itu aku akan selalu mencoba membahagiakan mama. Sekalipun dia tidak sadar itu dan seringnya tidak merasa puas dengan tindakanku, tapi aku selalu mencoba yang terbaik. Hanya tidak ingin membuatnya khawatir karena aku selalu berusaha untuk mengatasi masalah hatiku sendiri, dengan diam dan berjalannya waktu aku yakin luka2 yang ada akan sembuh perlahan.
Aku jadi teringat pada sebuah tulisan yang pernah kubaca, begini kurang lebih kutipannya.
“”” Kekecewaan memang pahit. Orang sering tidak tahan menanggung rasa kecewa yang dialaminya. Mereka cenderung membuang jauh-jauh sumber kekecewaan tersebut. Begitu pula denganku. Aku berusaha menghindar dari mereka yang telah mengecewakanku. Aku berusaha menutupi rapat-rapat kekecewaanku itu, menekan rasa kecewa itu.
Namun ternyata itu tidak dikehendaki oleh Islam. Karena dengan bersikap seperti itu, suatu saat perasaan kecewa akan mudah bangkit lagi dengan rasa sakit yang lebih perih. “””
Tentu aku ingin mengikuti apa yang islam ajarkan, namun saat ini menghindar adalah cara paling ampuh bagiku untuk meredakan semua rasa ini. Aku percaya roda itu berputar, waktu akan terus berjalan. Mungkin sekarang bagianku sedang berputar kebawah dan semua orang pernah alami hal yang sama. Biarlah dua tahun belakangan ini menjadi masa2 sulit dalam hal hidupku tapi sungguh Allah tidak akan memberikan cobaan yang melebihi batas kemampuan umatnya. Ia tahu betul aku adalah orang yang mampu mengatasi hal2 semacam ini.
Dan untuk siapa saja yang sedang mendapatkan “luka” ini, ikhlas saja dan bersabarlah, ya walau aku tau ikhlas dan sabar adalah 2 hal yang tak semudah menyebutkannya. Kamu gak sendiri, aku, dia, mereka pernah atau sedang mengalami hal yang sama. Tersenyumlah ketika kau bahagia, dan tetap tersenyumlah ketika kau bersedih. Percayalah bahwa Tuhan sedang mencintaimu lebih saat ini. Tulisan ini untuk kalian dan untuk menamparku juga untuk segera sadar, bahwa aku dikelilingi orang2 yang mencintaiku dan janganlah berlama2 dalam kesedihan.
Hakunamatata 🙂

Disappointed

Hi single ladies…

Ada hal yang beberapa hari ini muter2 di otak saya. Bukan tiba2 sih, tapi karena nonton acara reality show hoho…tapi pernah juga sih saya rasain.

Pacaran itu seru ya, apalagi masa2 PDKT alias pendekatannya..lebih menyenangkan lagi, kita cewek pasti berharap tetap bisa rasain seru2nya pendekatan ketika sudah pacaran, tapi biasanya greget nya hilang seiring berjalannya waktu sehingga pacaran pun udah gak seindah pdkt. Tapi bukan pacarannya yang bikin saya kesel. Ini nih yang bikin saya ngelamun belakangan ini.

Saya gak habis pikir dan kesel banget. Jadi dalam reality show itu ada satu cewek yang baru 3 bulan pacaran trus diputusin sepihak sama cowoknya. Si cowok udah move on dengan dapet cewek baru sedangkan mantannya yg cewek ini masih kesel, gak rela, gak ikhlas pokoknya saya ngerti banget deh rasanya. Diputusin waktu masih lagi suka2nya itu rasanya mambo banget emang. Semua orang dengan enteng bilang udah deh cari cowok lain aja orang dianya udah gak suka sama kamu. Aduuuh…ga gampang gitu juga lagiii.                  

 

Menurut saya cewek itu juga dulu gak semudah itu nerima cowoknya jadi pacar, pasti melalui masa2 pdkt yang udah pasti cowoknya ngelakuin apa aja yg bisa bikin ceweknya seneng. Laki2 kalo udah suka sama satu cewek pasti berusaha banget untuk dapetin perhatian, setiap jam pasti nanya kabar, berkali2 ngeyakinin cewek untuk percaya sama dia. Perempuan kalo nerima itu pasti melalui pertimbangan ini itu, gak kayak mesen bakso satu piring jangan pakai kecap, gak semudah itu. Tapi begitu si cewek udah nyaman, udah percaya, udah nerima, bahkan gak jarang udah mulai merasa tergantung, gak lama kemudian si cowok mulai kehilangan greget, mulai gak penasaran lagi, mulai cuek, mulai bosen. Sepintas kemudian si cowok bakal mudah bilang “maaf aku gak bisa jadi seperti yang kamu mau, kalo aku cuma bikin kamu sedih, lebih baik aku pamit”. Whaaatttt??? Semudah itu? Setelah waktu yang dibuang untuk dengerin gombalan dan rayuan dia trus sekarang dia mau pamit terus cuci tangan gitu aja? Saya selalu merasa wajar kalau cewek bakal lebih berdarah ketika ada perpisahan. Oke dia bisa move on dengan rayu dan gombalin cewek lain, lalu bagaimana dengan ceweknya yang sudah biasa diperhatiin, udah biasa dengar kabar, udah biasa dipanggil sayang tiba2 dicuekin dan hilang komunikasi sekejap mata. Tau gak gimana rasanya? Kayak anak kecil yang lagi sayang2nya sama dot nya terus dicabut dan dibuang pasti bikin sakit, bikin gak bisa tidur, bikin hidupnya berubah, entah itu lebih baik atau memburuk utk tujuan yang baik tapi itu gak mudah. Kalau udah diposisi ini kita gak butuh nasehat, gak butuh quote, gak butuh lagu. Tapi hanya cukup diam dan biar memori baru menimpa memori lama. 

Atau apa ada cara lain untuk menampar secara tidak langsung pada pria2 pencuci tangan itu?

Picture : http://www.fotocommunity.com

Nikah Muda

                                             Pic from http://www.ayobuka.com 

Pernah kaget gak denger kerabat kita ada yang memutuskan menikah di usia muda? Sama seperti saya yang saat ini masih terheran-heran, orang kantor saya ada yang baru aja nikah dan cewek ini masih umur 20 tahun. Mungkin sebagian orang yang mandang dari sisi agama ataupun orang di perkampungan menilai umur segitu sih udah cukup umur untuk dinikahkan.

Tapi kok saya masih gak terima ya apapun alasannya. (Sirik bukan ya ini, krn sampe saat ini blom ada yg datang melamar? Haha) Mungkin saya termasuk dalam golongan orang-orang yg takut berkomitmen kali ya? Apalagi masukan yg saya dapat baik dari tv, artikel, atau lingkungan sekitar gak sama sekali bikin saya tertarik untuk nikah muda. (Walau sekarang saya udah gak muda lagi..loh)

Saya agak gak peduli juga sih sama yg cowoknya, karena otak picik saya udah langsung judge kalo cowok mau nikah muda itu hanya semata-mata karena nafsu aja. Gimana nggak? Cowok umur 20an awal udah mutusin nikahin anak orang? Udah punya apa dia? Emang sih cowok usia matang pun belum tentu juga masuk kategori mapan tapi paling tidak dia sudah tau resiko saat dia ambil tindakan. Kalau dari sisi cewek, alasannya lagi2 klise, “supaya ntar pas anaknya gede, kita masih muda, masih bisa main bareng sama anak”, tapi kok bagi saya ini ngada-ngada aja ya. Saya belum nemu 1 contoh pun, mereka yang nikah muda terus jadi sukses berkeluarga. Kebanyakan malah yang udah-udah setelah dapet anak dua tiga terus bubar jalan. Kalo terus alasannya diganti jadi nikah muda supaya ntar kalo bubar tengah jalan bisa cepet dapet gantinya karena masih muda dan oke, ini bisa jadi saya ngerti tujuan mereka nikah muda.

Dalam kasus lain saya juga punya kenalan (cowok) umurnya 28 tahun, gak muda dan gak tua juga, menurut saya dia ada dalam batas aman untuk menikah, tapi justru dia merasa hidupnya belum sukses, belum bisa membanggakan ortunya, maka dia belum ingin menikah, tapi ayahnya sudah paksa dia untuk dijodohkan untuk dinikahkan. Ini juga gak bener sih menurut saya, kalo emang nantinya si ortu gak mau disalahkan anaknya ketika keluarga mereka berantakan sebaiknya ga usah deh pake sistem paksa begini.

Yah emang sih semuanya kembali pada pribadi masing2, kalo merasa udah siap lahir batin untuk nikah diusia muda, ya monggo2 aja. Asal nantinya tau bagaimana handle masalah dalam keluarga, jangan terus ujung2nya anak yang jadi korban kebodohan ortu yang belum matang untuk berkeluarga. Pikir berulang kali dulu sebelum ambil tindakan jangan hanya mikir singkat. Jangan nantinya muncul perkara gara2 gak dewasalah, masih pengen main2lah, masih mau ini lah itu lah…halah halah 😁