Perhiasan hidup

Jadi ini gegara semalam nonton acara hitam putihnya deddy corbuzier. Yang ngebahas tentang sayangnya anak ke orangtuanya, dan kasih sayang orangtua ke anaknya. Saya sampe termehek-mehek nontonnya. Yang pertama bintang tamunya Robby Purba presenter tv yg udah lumayan terkenal sekarang. Dia ternangis2 menceritakan betapa sayangnya dia pada ibunya, yang dulu pernah dia tinggalin di Lampung untuk merantau ke Jakarta selama 8 tahun dan sekarang setelah sukses dia gak mau jauh2 lagi dari ibunya itu yg kini tinggal bareng di Jakarta. Lalu bintang tamu kedua, mereka sepasang ayah dan anak. Si anak umurnya 8 tahun yang sudah sejak lama mengidap kanker darah dan ayah yang sangat mencintainya hingga rela menawarkan ginjalnya untuk dijual seharga 200juta untuk biaya pengobatan Adit anaknya. Tapi hingga kini ginjalnya itu baru ditawar 75juta saja sedangkan pengobatan akan memakan biaya lebih besar lagi jadi dia masih menunggu tawaran tertinggi.

Air mata saya sebetulnya udh berlinang gara2 si Robby di segmen2 awal, tapi semakin deras begitu masuk segmen Adit yang ketika si Ayah berkata “saya sangat menyayangi anak saya jadi saya berkorban apa saja untuk kesembuhan Adit”. Adit yang masih 8 tahun dan bertubuh lemas itu spontan nangis terisak2 mendengar pernyataan ayahnya. Saya pun…ya jelas ikut nangis. Huhuhu… Si Deddy pun membuat kesimpulan, bahwa sebetulnya perhiasan yang paling indah yang kita pakai dan patut kita pamerkan adalah orang tua kita yang selalu akan menyinari kita kemana dan dimana pun kita berada.

 Gambar diambil dari instagram saya sendiri….”miss you”

Ingat2 soal perhiasan, sekitar sebulan lalu rumah saya kemalingan, pintu rumah sampai pintu lemari habis kena bobol. Di kamar ada 2 lemari, 1 punya saya satu lg punya mama. Punya mama terkunci rapat sedang punya saya terbuka. Dua2 nya habislah kena obrak abrik si maling, tapi yg kehilangan perhiasan cuma saya. Punya mama aman karena cara penyimpanan orang jaman dulu yg emang hebat banget. Sedang saya punya terpampang aja gitu di dalam lemari. Waktu itu saya lagi kerja, dan mama cuma ninggalin rumah 20 menit untuk sholat jenazah di masjid depan rumah. Cuma 20 menit loh…pas mama pulang kamar udah kayak kapal pecah dan nyaris pingsan. Mama ngasih kabar sambil nangis, saya kaget sejadi2nya sampe tangan gemeteran.

Setelah dengar kronologisnya, ada rasa kesel karena perhiasan itu semua yang saya kumpulin sejak saya mulai kerja, ada juga hadiah ultah tahun lalu dari mama, dan ada pula anting warisan mama jaman muda dulu, jadi klo boleh dibilang bukan kesel karena kehilangan barangnya aja tapi sekaligus kehilangan sejarah2 tiap barangnya. Tapi gak lama terhanyut dalam kekesalan, tiba2 saya merasa ikhlas, bahkan gak jarang saya lupa akan kehilangan itu, dalam benak saya perhiasan saya itu masih ada dalam lemari tersimpan aman seperti terakhir kali saya lihat dan saya pegang2. Yang anehnya lagi saya diam2 bersyukur karena yang hilang hanya perhiasan saja, entah apa jadinya kalo pas si maling masih beraksi tiba2 mama pulang dari masjid dan masuk kamar, apalagi saya lihat dikamar udah tergeletak gunting rumput yang biasa ada di gudang belakang malah ada dalam kamar. Saya benar2 bersyukur, perhiasan saya yang paling berharga masih duduk diruang tamu walau sambil nangis2… I love you mama 😘