Disappointed

Hi single ladies…

Ada hal yang beberapa hari ini muter2 di otak saya. Bukan tiba2 sih, tapi karena nonton acara reality show hoho…tapi pernah juga sih saya rasain.

Pacaran itu seru ya, apalagi masa2 PDKT alias pendekatannya..lebih menyenangkan lagi, kita cewek pasti berharap tetap bisa rasain seru2nya pendekatan ketika sudah pacaran, tapi biasanya greget nya hilang seiring berjalannya waktu sehingga pacaran pun udah gak seindah pdkt. Tapi bukan pacarannya yang bikin saya kesel. Ini nih yang bikin saya ngelamun belakangan ini.

Saya gak habis pikir dan kesel banget. Jadi dalam reality show itu ada satu cewek yang baru 3 bulan pacaran trus diputusin sepihak sama cowoknya. Si cowok udah move on dengan dapet cewek baru sedangkan mantannya yg cewek ini masih kesel, gak rela, gak ikhlas pokoknya saya ngerti banget deh rasanya. Diputusin waktu masih lagi suka2nya itu rasanya mambo banget emang. Semua orang dengan enteng bilang udah deh cari cowok lain aja orang dianya udah gak suka sama kamu. Aduuuh…ga gampang gitu juga lagiii.                  

 

Menurut saya cewek itu juga dulu gak semudah itu nerima cowoknya jadi pacar, pasti melalui masa2 pdkt yang udah pasti cowoknya ngelakuin apa aja yg bisa bikin ceweknya seneng. Laki2 kalo udah suka sama satu cewek pasti berusaha banget untuk dapetin perhatian, setiap jam pasti nanya kabar, berkali2 ngeyakinin cewek untuk percaya sama dia. Perempuan kalo nerima itu pasti melalui pertimbangan ini itu, gak kayak mesen bakso satu piring jangan pakai kecap, gak semudah itu. Tapi begitu si cewek udah nyaman, udah percaya, udah nerima, bahkan gak jarang udah mulai merasa tergantung, gak lama kemudian si cowok mulai kehilangan greget, mulai gak penasaran lagi, mulai cuek, mulai bosen. Sepintas kemudian si cowok bakal mudah bilang “maaf aku gak bisa jadi seperti yang kamu mau, kalo aku cuma bikin kamu sedih, lebih baik aku pamit”. Whaaatttt??? Semudah itu? Setelah waktu yang dibuang untuk dengerin gombalan dan rayuan dia trus sekarang dia mau pamit terus cuci tangan gitu aja? Saya selalu merasa wajar kalau cewek bakal lebih berdarah ketika ada perpisahan. Oke dia bisa move on dengan rayu dan gombalin cewek lain, lalu bagaimana dengan ceweknya yang sudah biasa diperhatiin, udah biasa dengar kabar, udah biasa dipanggil sayang tiba2 dicuekin dan hilang komunikasi sekejap mata. Tau gak gimana rasanya? Kayak anak kecil yang lagi sayang2nya sama dot nya terus dicabut dan dibuang pasti bikin sakit, bikin gak bisa tidur, bikin hidupnya berubah, entah itu lebih baik atau memburuk utk tujuan yang baik tapi itu gak mudah. Kalau udah diposisi ini kita gak butuh nasehat, gak butuh quote, gak butuh lagu. Tapi hanya cukup diam dan biar memori baru menimpa memori lama. 

Atau apa ada cara lain untuk menampar secara tidak langsung pada pria2 pencuci tangan itu?

Picture : http://www.fotocommunity.com