Disappointed

Hi single ladies…

Ada hal yang beberapa hari ini muter2 di otak saya. Bukan tiba2 sih, tapi karena nonton acara reality show hoho…tapi pernah juga sih saya rasain.

Pacaran itu seru ya, apalagi masa2 PDKT alias pendekatannya..lebih menyenangkan lagi, kita cewek pasti berharap tetap bisa rasain seru2nya pendekatan ketika sudah pacaran, tapi biasanya greget nya hilang seiring berjalannya waktu sehingga pacaran pun udah gak seindah pdkt. Tapi bukan pacarannya yang bikin saya kesel. Ini nih yang bikin saya ngelamun belakangan ini.

Saya gak habis pikir dan kesel banget. Jadi dalam reality show itu ada satu cewek yang baru 3 bulan pacaran trus diputusin sepihak sama cowoknya. Si cowok udah move on dengan dapet cewek baru sedangkan mantannya yg cewek ini masih kesel, gak rela, gak ikhlas pokoknya saya ngerti banget deh rasanya. Diputusin waktu masih lagi suka2nya itu rasanya mambo banget emang. Semua orang dengan enteng bilang udah deh cari cowok lain aja orang dianya udah gak suka sama kamu. Aduuuh…ga gampang gitu juga lagiii.                  

 

Menurut saya cewek itu juga dulu gak semudah itu nerima cowoknya jadi pacar, pasti melalui masa2 pdkt yang udah pasti cowoknya ngelakuin apa aja yg bisa bikin ceweknya seneng. Laki2 kalo udah suka sama satu cewek pasti berusaha banget untuk dapetin perhatian, setiap jam pasti nanya kabar, berkali2 ngeyakinin cewek untuk percaya sama dia. Perempuan kalo nerima itu pasti melalui pertimbangan ini itu, gak kayak mesen bakso satu piring jangan pakai kecap, gak semudah itu. Tapi begitu si cewek udah nyaman, udah percaya, udah nerima, bahkan gak jarang udah mulai merasa tergantung, gak lama kemudian si cowok mulai kehilangan greget, mulai gak penasaran lagi, mulai cuek, mulai bosen. Sepintas kemudian si cowok bakal mudah bilang “maaf aku gak bisa jadi seperti yang kamu mau, kalo aku cuma bikin kamu sedih, lebih baik aku pamit”. Whaaatttt??? Semudah itu? Setelah waktu yang dibuang untuk dengerin gombalan dan rayuan dia trus sekarang dia mau pamit terus cuci tangan gitu aja? Saya selalu merasa wajar kalau cewek bakal lebih berdarah ketika ada perpisahan. Oke dia bisa move on dengan rayu dan gombalin cewek lain, lalu bagaimana dengan ceweknya yang sudah biasa diperhatiin, udah biasa dengar kabar, udah biasa dipanggil sayang tiba2 dicuekin dan hilang komunikasi sekejap mata. Tau gak gimana rasanya? Kayak anak kecil yang lagi sayang2nya sama dot nya terus dicabut dan dibuang pasti bikin sakit, bikin gak bisa tidur, bikin hidupnya berubah, entah itu lebih baik atau memburuk utk tujuan yang baik tapi itu gak mudah. Kalau udah diposisi ini kita gak butuh nasehat, gak butuh quote, gak butuh lagu. Tapi hanya cukup diam dan biar memori baru menimpa memori lama. 

Atau apa ada cara lain untuk menampar secara tidak langsung pada pria2 pencuci tangan itu?

Picture : http://www.fotocommunity.com

Kangen Mba Tika

  

Buka2 foto lama, nemu foto ini, tiba2 kangen sama ibu ini. Kenal mba tika tahun 2010 sampai akhirnya dia resign tahun 2013 dan saya menyusul resign tahun 2014 dan kini kami terpisahkan tol cipularang.

Kalo bahas soal dia ini rasanya jadi kangen curhat2an yang di curhatin biasalah masalah karyawan pada umumnya tentang gaji, bos, teman kantor, kerjaan, sampai urusan keluarga dan menjurus sampai masalah kewanitaan xixixi….kangen hedon bareng ngiterin kota jakarta, mulai dari makan siang di kantin seroja yang awalnya ragu2 bersih atau ngga ya eh lama2 ketagihaaan, hunting barang dagangan deket asemka sono noh lupa apa tuh namanya haha. Trus waktu lagi musimnya pada blanja murah di sojong kita juga gak mau kalah fast shopping ke sojong yang jaraknya jauh (grogol-mampang-grogol) cuma ada waktu 2 jam curi jam makan siang untung dia jago ngebut sambil laper sambil deg2an takut kesiangan balik kantor belanja akhirnya pun alakadarnya aja tapi tetep seru.

Paling mengharukan waktu saya ada panggilan interview kerja di tv swasta yg dulu kantornya di sudirman, minta tolong anterin dia di jam makan siang walau panas dan hujan tetep setia nganterin (aq lanjut naik taxi dia tetep naik motor๐Ÿ˜ฟ) maaf ya karena pas aq keterima kerja malah gak aq ambil itu kerjaan karena gak berani keluar dari zona aman sekarang nyesel sel sel banget. Kita juga pernah berburu burger blenger yg jauhnya Masha Allah bikin pinggang mau copot karena menurut saya jalanan di jakarta tuh panjang2 banget, ada lagi pas pengen bgt berenang di hotel yg pool nya di lantai 5 ada indoor dan outdoornya ehhh tau2 selain member ga boleh pake dong, gak kehabisan akal akhirnya kita cheatingin security hotel merlyn park supaya bisa berenang disana bilang mau spa (spa terbuka utk umum ada di lantai 5 juga) akhirnya berenang deh hohoho, kangen jajan ke pasar kopro lanjut jajan depan SMA karena menurut kita jajanan anak sekolah itu enak2, facial bareng di salonnya artis tuh mahalnya minta ampun tapi service ga bagus nyebeliiin, kadang juga bosen makan biasa2 akhirnya self compliment makan enak di mall, kangen dia melas2 minta di layoutin portable kiosknya lion wings, buka file corelnya onda yg nyebelin itu ๐Ÿ˜„, sama racunin dia buat usir2 ibu cibubur suruh cetak di cibubur aja (waktu sama2 kerja di advertising)…

Kangeeeen bgt…ga dapet lagi sahabat model gini ๐Ÿ˜ฟ tetep percaya saya walau banyak suntikan sana sini yang jelek2in saya..ahhh jadi curhat…miss u bgt pokoknya…buruan lah main ke bandung janji2 surga terus ahhhh ๐Ÿ˜ซ

Nikah Muda

                                             Pic from http://www.ayobuka.com 

Pernah kaget gak denger kerabat kita ada yang memutuskan menikah di usia muda? Sama seperti saya yang saat ini masih terheran-heran, orang kantor saya ada yang baru aja nikah dan cewek ini masih umur 20 tahun. Mungkin sebagian orang yang mandang dari sisi agama ataupun orang di perkampungan menilai umur segitu sih udah cukup umur untuk dinikahkan.

Tapi kok saya masih gak terima ya apapun alasannya. (Sirik bukan ya ini, krn sampe saat ini blom ada yg datang melamar? Haha) Mungkin saya termasuk dalam golongan orang-orang yg takut berkomitmen kali ya? Apalagi masukan yg saya dapat baik dari tv, artikel, atau lingkungan sekitar gak sama sekali bikin saya tertarik untuk nikah muda. (Walau sekarang saya udah gak muda lagi..loh)

Saya agak gak peduli juga sih sama yg cowoknya, karena otak picik saya udah langsung judge kalo cowok mau nikah muda itu hanya semata-mata karena nafsu aja. Gimana nggak? Cowok umur 20an awal udah mutusin nikahin anak orang? Udah punya apa dia? Emang sih cowok usia matang pun belum tentu juga masuk kategori mapan tapi paling tidak dia sudah tau resiko saat dia ambil tindakan. Kalau dari sisi cewek, alasannya lagi2 klise, “supaya ntar pas anaknya gede, kita masih muda, masih bisa main bareng sama anak”, tapi kok bagi saya ini ngada-ngada aja ya. Saya belum nemu 1 contoh pun, mereka yang nikah muda terus jadi sukses berkeluarga. Kebanyakan malah yang udah-udah setelah dapet anak dua tiga terus bubar jalan. Kalo terus alasannya diganti jadi nikah muda supaya ntar kalo bubar tengah jalan bisa cepet dapet gantinya karena masih muda dan oke, ini bisa jadi saya ngerti tujuan mereka nikah muda.

Dalam kasus lain saya juga punya kenalan (cowok) umurnya 28 tahun, gak muda dan gak tua juga, menurut saya dia ada dalam batas aman untuk menikah, tapi justru dia merasa hidupnya belum sukses, belum bisa membanggakan ortunya, maka dia belum ingin menikah, tapi ayahnya sudah paksa dia untuk dijodohkan untuk dinikahkan. Ini juga gak bener sih menurut saya, kalo emang nantinya si ortu gak mau disalahkan anaknya ketika keluarga mereka berantakan sebaiknya ga usah deh pake sistem paksa begini.

Yah emang sih semuanya kembali pada pribadi masing2, kalo merasa udah siap lahir batin untuk nikah diusia muda, ya monggo2 aja. Asal nantinya tau bagaimana handle masalah dalam keluarga, jangan terus ujung2nya anak yang jadi korban kebodohan ortu yang belum matang untuk berkeluarga. Pikir berulang kali dulu sebelum ambil tindakan jangan hanya mikir singkat. Jangan nantinya muncul perkara gara2 gak dewasalah, masih pengen main2lah, masih mau ini lah itu lah…halah halah ๐Ÿ˜