Kangen Mba Tika

  

Buka2 foto lama, nemu foto ini, tiba2 kangen sama ibu ini. Kenal mba tika tahun 2010 sampai akhirnya dia resign tahun 2013 dan saya menyusul resign tahun 2014 dan kini kami terpisahkan tol cipularang.

Kalo bahas soal dia ini rasanya jadi kangen curhat2an yang di curhatin biasalah masalah karyawan pada umumnya tentang gaji, bos, teman kantor, kerjaan, sampai urusan keluarga dan menjurus sampai masalah kewanitaan xixixi….kangen hedon bareng ngiterin kota jakarta, mulai dari makan siang di kantin seroja yang awalnya ragu2 bersih atau ngga ya eh lama2 ketagihaaan, hunting barang dagangan deket asemka sono noh lupa apa tuh namanya haha. Trus waktu lagi musimnya pada blanja murah di sojong kita juga gak mau kalah fast shopping ke sojong yang jaraknya jauh (grogol-mampang-grogol) cuma ada waktu 2 jam curi jam makan siang untung dia jago ngebut sambil laper sambil deg2an takut kesiangan balik kantor belanja akhirnya pun alakadarnya aja tapi tetep seru.

Paling mengharukan waktu saya ada panggilan interview kerja di tv swasta yg dulu kantornya di sudirman, minta tolong anterin dia di jam makan siang walau panas dan hujan tetep setia nganterin (aq lanjut naik taxi dia tetep naik motor😿) maaf ya karena pas aq keterima kerja malah gak aq ambil itu kerjaan karena gak berani keluar dari zona aman sekarang nyesel sel sel banget. Kita juga pernah berburu burger blenger yg jauhnya Masha Allah bikin pinggang mau copot karena menurut saya jalanan di jakarta tuh panjang2 banget, ada lagi pas pengen bgt berenang di hotel yg pool nya di lantai 5 ada indoor dan outdoornya ehhh tau2 selain member ga boleh pake dong, gak kehabisan akal akhirnya kita cheatingin security hotel merlyn park supaya bisa berenang disana bilang mau spa (spa terbuka utk umum ada di lantai 5 juga) akhirnya berenang deh hohoho, kangen jajan ke pasar kopro lanjut jajan depan SMA karena menurut kita jajanan anak sekolah itu enak2, facial bareng di salonnya artis tuh mahalnya minta ampun tapi service ga bagus nyebeliiin, kadang juga bosen makan biasa2 akhirnya self compliment makan enak di mall, kangen dia melas2 minta di layoutin portable kiosknya lion wings, buka file corelnya onda yg nyebelin itu 😄, sama racunin dia buat usir2 ibu cibubur suruh cetak di cibubur aja (waktu sama2 kerja di advertising)…

Kangeeeen bgt…ga dapet lagi sahabat model gini 😿 tetep percaya saya walau banyak suntikan sana sini yang jelek2in saya..ahhh jadi curhat…miss u bgt pokoknya…buruan lah main ke bandung janji2 surga terus ahhhh 😫

Iklan

Nikah Muda

                                             Pic from http://www.ayobuka.com 

Pernah kaget gak denger kerabat kita ada yang memutuskan menikah di usia muda? Sama seperti saya yang saat ini masih terheran-heran, orang kantor saya ada yang baru aja nikah dan cewek ini masih umur 20 tahun. Mungkin sebagian orang yang mandang dari sisi agama ataupun orang di perkampungan menilai umur segitu sih udah cukup umur untuk dinikahkan.

Tapi kok saya masih gak terima ya apapun alasannya. (Sirik bukan ya ini, krn sampe saat ini blom ada yg datang melamar? Haha) Mungkin saya termasuk dalam golongan orang-orang yg takut berkomitmen kali ya? Apalagi masukan yg saya dapat baik dari tv, artikel, atau lingkungan sekitar gak sama sekali bikin saya tertarik untuk nikah muda. (Walau sekarang saya udah gak muda lagi..loh)

Saya agak gak peduli juga sih sama yg cowoknya, karena otak picik saya udah langsung judge kalo cowok mau nikah muda itu hanya semata-mata karena nafsu aja. Gimana nggak? Cowok umur 20an awal udah mutusin nikahin anak orang? Udah punya apa dia? Emang sih cowok usia matang pun belum tentu juga masuk kategori mapan tapi paling tidak dia sudah tau resiko saat dia ambil tindakan. Kalau dari sisi cewek, alasannya lagi2 klise, “supaya ntar pas anaknya gede, kita masih muda, masih bisa main bareng sama anak”, tapi kok bagi saya ini ngada-ngada aja ya. Saya belum nemu 1 contoh pun, mereka yang nikah muda terus jadi sukses berkeluarga. Kebanyakan malah yang udah-udah setelah dapet anak dua tiga terus bubar jalan. Kalo terus alasannya diganti jadi nikah muda supaya ntar kalo bubar tengah jalan bisa cepet dapet gantinya karena masih muda dan oke, ini bisa jadi saya ngerti tujuan mereka nikah muda.

Dalam kasus lain saya juga punya kenalan (cowok) umurnya 28 tahun, gak muda dan gak tua juga, menurut saya dia ada dalam batas aman untuk menikah, tapi justru dia merasa hidupnya belum sukses, belum bisa membanggakan ortunya, maka dia belum ingin menikah, tapi ayahnya sudah paksa dia untuk dijodohkan untuk dinikahkan. Ini juga gak bener sih menurut saya, kalo emang nantinya si ortu gak mau disalahkan anaknya ketika keluarga mereka berantakan sebaiknya ga usah deh pake sistem paksa begini.

Yah emang sih semuanya kembali pada pribadi masing2, kalo merasa udah siap lahir batin untuk nikah diusia muda, ya monggo2 aja. Asal nantinya tau bagaimana handle masalah dalam keluarga, jangan terus ujung2nya anak yang jadi korban kebodohan ortu yang belum matang untuk berkeluarga. Pikir berulang kali dulu sebelum ambil tindakan jangan hanya mikir singkat. Jangan nantinya muncul perkara gara2 gak dewasalah, masih pengen main2lah, masih mau ini lah itu lah…halah halah 😁

Angkoters

Udah 8 bulan ini, sejak kembali tinggal di Cimahi saya menjadi pengguna angkot seperti jaman kuliah dulu. Kali ini alasannya agak beda dari masa itu yg emang belum sanggup beli mobil sendiri, yang sekarang ini karena saya masih belum berani juga bawa mobil sendiri sehingga harus bersabar-sabar ria naik angkot. Ahh…ya sudahlah.

Pagi ini sekitar jam 5 lewat 40 menit waktu jam tangan saya, berhasil dapet angkot yg sudah berpenumpang yang artinya waktu ngetem dia gak bakal selama kalo itu angkot kosong. Supirnya masih abg nanggung, tepat di kursi sebelah supir dan belakang supir ada kotak2 kayu berisi duku yg walhasil satu angkot bau duku. Kira-kira setengah perjalanan itu angkot udah mulai ogel2 jalannya, duduk udah mulai ga enak, sudah dapat dipastikan kalo bannya pasti kempes, tapi saya berdoa semoga gak perlu ganti angkot karena masa-masa perpindahan angkot lumayan buang waktu. Rumah sakit terlewati, rel kereta terlewati, pasar terlewati, dan akhirnya saya sampai depan mall jam 6 lewat 5. Kemudian lanjut naik bis dan sampai kantor dengan selamat…aaaammiiiin.

Setiap hari naik angkot, banyak karakter supir yang ditemuin, banyak kondisi angkot yg di dapetin dari yg mobil masih baru sampeee yg udah nyaris hancur tuh mobil. Berikut tips naik angkot dari sedikit pengalaman saya.

Yang paling pertama, kalo kita lagi ngejar waktu harus sampe tujuan tepat waktu, pilihlah angkot yang sudah berpenumpang minimal 1 atau 2 orang lah kalo emang gak mau nungguin si supir ngetem tiap gang atau jalan. Kebetulan daerah rumah saya ini banyak sekali gang2 kecil, hampir setiap jeda dari rumah ke rumah ada dibikin gang sempit karena lokasi rumah tersebut di pinggiran jalan. Kalo kamu beruntung dapet supir yg masih muda, kalo perlu abg sekalian biasanya supir di umur demikian jiwa mudanya terpacu saat bawa angkot jadi bawaannya mau ngebut terus dia, kan lumayan kita jadi cepat sampeee…tapi yaaah se-suwe-suwenya kalo dapet supir bapak2 apalagi pagi hari trs doi sambil sarapan gorengan ya udah deh suka2 dia aja semuanya dia mau ngetem, mau ngobrol asliii suka2 dia sekalinya jalan ngesot sama becak aja masih kencengan becak deh, satu lagi kiamat rasanya kalo yg bawa mobil kakek2 atau bapak2 yag menjelang pensiun lah mungkin karena jam terbangnya yg kelewat tinggi ya jadi tingkat kesabarannya doi tinggi juga bisa loh doi ngetem luamaaaa banget sabarrrr banget dia nungguin penumpang yg bahkan masih belum nampak sosoknya nah kalo udah kayak gini emosi saya bisa memuncak dan bisa2 saya turun dan pindah angkot.

Selanjutnya bila memungkinkan pilihlah angkot yang bentuknya masih rada bagus tapi saya sih seringnya ga kenal bulu deh mau bagus mau reot asal cepat sampai aja. Cuma efeknya berasa di pinggang, kalo dapet angkot reot udah pastinya jalannya juga gedek2, duduk ga nyaman, belum lagi tempat duduknya yg minimalis ditambah lagi kalo si angkot penuh sesak, aduuuuh semua beban tertumpu di pinggang, dan begitu sampe rumah pinggang rasa2 mau copot, rasanya udah gak presisi lagi.

Yang terakhir, pilih tempat duduk sesuai standart kenyamana anda dan sesuaikan juga sama jarak tempuh. Halah… Percaya atau tidak ini berpengaruh loh. Angkot di cimahi menerapkan sistem 7-5 untuk penumpangnya, 7 untuk bangku panjang 5 untuk bangku pendek dekat pintu. Biasanya saya pilih di bangku utk 5 orang, karena mengingat bokong yg gak kecil ini kursi 5 bisa agak maksa supaya bisa tetep terisi 5 orang karena penumpang paling ujung dekat pintu badannya bisa separo diluar hahaha, akan lebih parah kalo saya duduk di bangku 7 si orang ke tujuh pada akhirnya akan ngegelosor duduk di ban atau malah kebawah kursi huwahahaha.

Oh ya, saya mau share juga jenis2 supir yang pernah saya temui. Tipe2 abg biasanya mereka sekawanan, seperti kemaren sore pas pulang kantor saya temuin angkot dengan supir abg dan 2 orang temennya gaya mereka ngobrol kayak orang bener aja haha bahkan sepertinya sim mereka pun nembak, paling senga pas dia nraktir temennya masing2 sebatang rokok brasa udah nraktir apaaa gituuu disertai asap rokoknya kmana2. Ugh… Ada lagi abg yg ajak pacarnya nah tipe ceweknya udah pasti yg udah paling bahagia kalo pacaran diajak narik angkot keliling2 kota berduaan, yg nyebelinnya kalo udah pasang musik housemix kenceng, pernah saya marah sama si supir gara2 rasanya gendang telinga saya mau keluar. Selain abg ada juga tipe supir ambisius, yang mau narik angkot sesedikit mungkin tapi dapat setoran sebanyak mungkin ehhh mana mungkiiin lahh, nyebelin deh, yg kayak gini biasanya ga kenal tua atau muda tiap ujung jalan musti dia ngetem, pernah juga saya keki gara2nya saat itu penumpang cuma saya sendiri dan dia ngetem lama di pasar dan trs saya tanya apa ngetemnya masih lama? Trs dia jawab “iya, nunggu penumpang” trs saya turun niat ganti angkot ehhh begitu saya turun dia langsung tancap gas berangkat. Monyoooong. Ada juga tipe ambisius lainnya, pagi2 pas saya ngejer waktu takut ditinggal bis, dan kebetulan naik angkot masih kosong dan si supir ngetem lama akhirnya saya pindah angkot eh selanjutnya dia malah saing2an sama angkot yg saya naikin susul menyusul kayak nonton F1. Pernah juga kalo ketiban suwe pindah angkot tapi malah dpt yang lebih hobi ngetem dari yg sebelumnya kalo udah begitu ya sudah pasrah aja serahin sama Yang Maha Kuasa. Hiks…

Semoga membantu ya, buat yg mau jalan2 ke bandung silahkan cari rute angkot di Angkot bandung , siapkan uang pas dan modal mental serta kesabaran. Selamat ngangkot…

  Gambarnya culik dari mbah google.

BFF is the end

Dulu waktu masih di taman kanak2 temen tuh banyak,walau tidak ada satu pun yang tergolong bestfriend semua sama kita berteman baik,naik ke sekolah dasar mulai menemukan teman dekat yang terasa dekat karena kita bersama sejak di taman kanak2 dulu jadi ditotal kan menjadi 8 tahun bersama,menginjak SMP teman dekat menghilang smua pecah karena tingkat kepintaran otak yang berbeda ika,dan ives masuk ke smp ternama sedang aku smp yang nama alamatnya pun susah banget dicarinya (nasib-nasib).
Melalui hari2 di SMP tanpa teman yang sejalan memang tidak seru,untung ada jeni.walau orangnya kecil tapi dia pinter aku pun mulai dekat dengannya,tapi lagi2 kelulusan sekolah memisahkan aku dengan teman.di SMA smua baru,tingkah laku yg beragam kelas 1 duduk sendiri di kelas,hari2 terasa datar,kelas 2 ada teman sebangku di kelas 3 kembali sendiri.sepertinya aku kurang beruntung di masa remajaku.tidak pacaran,tidak pernah nakal,ga pernah bolos,terlalu cari aman.
Duniaku berubah di perkuliahan,tinggal jauh dari orang tua,ngatur uang sendiri.hidup di lingkungan arogan.beraaat rasanya,kadang merasa tidak aman,kadang merasa malu,kadang merasa sangat bodoh di banding teman2 lamaku yg kuliah di tempat2 bergengsi.tapi aku mencoba menjadi ikan kecil di kolam yang kecil saja.kembali lagi aku cari aman.banyak sosialisasi dng orang,banyak teman tapi mayoritas laki2,teman dekat krn satu kosan yaitu alin,baik, pintar, cantik.standart cewek masa kini smua ada di dia.4 tahun bersama,dari mulai brainstorming sampe bete-betean kita jalanin bareng,hal2 seru kita laluin bareng mulai jualan bubur sampe syuting film layar lebar sebagai figuran.ku kira ini yang namanya best friend forever atau lebih keren disebut BFF.tapi lagi2 kami terpisah di perayaan wisuda di sabuga tahun 2009 lalu.dan aku kembali sendiri tanpa teman,setahun menjadi pengangguran tanpa teman,kata orang dunia orang dewasa itu harus independent.tapi aku benar2 kesepian menjalani hari2 tanpa teman,apalagi diputusin pacar,rasa2nya pengen bunuh diri.hmmh (kesian deh gw!)
Dan hari itu pun datang,aku mulai kerja di sebuah perusahaan besar di jakarta,walau tidak terlalu terkenal tapi cukup hebat buat usaha jenis ini.sendiri? Ya aku sendirian, jauh dari rumah,aku kerja di kota besar,kota yang keras,Jakarta.aku hidup minoritas dalam golongan minor yang tabungannya mayor.(Pusing?!)
Aku kuat! Air mata yang buat aku kuat sampai saat ini. Sampai aku dekat dengan seorang teman mess,tirza namanya.kami klop tapi ntah dalam bidang apa.tapi yg jelas pertemanan kami lancar,aku tidak kesepian,sampai akhirnya dia bilang kalo dia akan segera menikah.hari2nya diisi dengan persiapan pernikahannya.aku kembali sepi,ga ada lagi temen makan,belanja bulanan,nonton dvd,ngobrol,sampai haha hihii.dan kini,aku merindukan seorang teman.bukan teman priaku,dia ada saat ini,tapi teman wanita,aku ingin punya sahabat,yang selalu ada dalam suka dan duka ku.sahabat selamanya,bukan dengan istilan anak jaman sekarang “Best Friend Forefer” tapi berakhir dengan “the end”.. 😥

Home Sweet Home

Tiba-tiba teringat film zaman aku kecil dulu, “Petualangan Sherina”, yang
menceritakan seorang gadis kecil yang begitu tidak relanya ia berpisah dengan teman-temannya di kota untuk pindah ke daerah yang tidak metropolitan dan berjumpa dengan teman-teman baru.

Apa kamu juga pernah merasakannya? Ketika harus berpisah dengan rumah
besarmu yang terletak di tengah kota, untuk pindah ke rumah yang lebih kecil
yang terletak di lokasi yang jauh dari bisingnya kota. Merasa malu karena harus menempuh jarak yang jauh jika memandu teman-teman yang akan berkunjung ke rumah. Merasa sedih karena pacarmu harus jauh-jauh datang kerumah untuk ngapel setiap malam minggu, dan anter jemput kamu ketika akan jalan-jalan. Ketika merasa berjuta peluang terasa menjauh dari kita sejauh rumah kita itu.

Mengapa harus bangun terlalu pagi untuk menghadiri kuliah jam 8? Karena takut telat sampai di kelas yang dosennya memegang teguh peraturan perkuliahan, “yang datang telat 15 menit silahkan pulang kembali ke rumah masing-masing”, merasa sangat menghantui ketika harus 3 kali berganti angkot untuk hadir tepat waktu di kampus tercinta yang kurang fasilitas yang terletak di tengah kota itu.Melewati jalan menanjak, tikungan-tikungan tajam, aspal yang hancur karena mobil-mobil besar, bau pasar yang bersumber dari tukang sayur yang habis berjualan dari pasar, panas dan pengap karena angkot itu tidak akan jalan jika belum penuh (ukuran penuh angkot ini adalah 2 penumpang duduk di depan, 7 orang untuk yang duduk di kursi panjang, 5 orang untuk kursi pendek, 2 orang untuk bangku tempel, 3 orang untuk yang bergelantungan di muka pintu angkot, 2 orang untuk yang menempel di bagian belakang angkot, plus 1 orang supir yang selalu sibuk menghitung lembar-lembar rupiahnya yang akan segera disetorkan kepada si pemilik angkot), belum lagi pemandangan yang kurang sedap ketika harus melihat tampang-tampang orang tidur sampai ngences-ngences karena tak tahan menahan kantuk atau sekedar memejamkan mata karena perjalanan yang di tempuh lumayan jauh, ada pula seorang ibu dengan barang belanjaan yang
berjibun sambil memangku anak bungsunya yang sibuk sendiri sambil netek di payudara ibunya dan si ibu sendiri sudah tidak perduli apakah berpasang-pasang mata itu melihat organ tubuhnya itu atau tidak sambil memberikan sebungkus kue kering pada anak sulungnya yang juga masih terlihat kecil sambil duduk manis di samping ibunya, kesibukan si anak bungsu pun harus berakhir ketika sang ibu memberikannya jajanan pasar semacam kue kering yang terbuat dari tepung sagu yang ketika dimakan kue itu akan hancur berkeping-keping dan terasa lebih  mirip memakan tepung yang kemudian di rebut oleh adiknya..kemudian terjadi pertengkaran..sang adik menangis..sang kakak pun ikut menangis sambil menyemburkan tepung-tepung sagu itu dari mulutnya, yang dengan sangat cepat langsung menyembur ke celana jeans yang telah ku setrika rapi karena akan menghadiri kuliah pagi…Oh My God!!! +__+

Rumahku..mengapa kau jauh sekali..?

Satu hal yang tidak mungkin terlupakan, ketika aku tiduran santai di sofa empuk ku..sisa-sisa dari rumah besar itu, sambil memandang keluar rumah, sungguh pemandangan yang indah, semua lukisan langit terlihat jelas dari rumah ini. Ketika titik-titik hujan mulai turun, wangi hujan yang membasahi tanah-tanah kering, seakan menyembuhkan luka ku yang terkoyak-koyak ketika di angkot tadi. Menyaksikan lukisan terindah, lengkungan warna warni pelangi menghiasi langit di atas rumahku..indah sekali..! Suara adzan yang menggetarkan semua insan yang melihatnya, langit oranye seakan menyambut datangnya malam. Keindahan itu tak juga selesai, ketika bulan penuh menudungi rumahku, kerlap kerlip cahaya seribu kunang-kunang pun menari di depan rumah ini. Aku begitu dimajakan, rumah ini seakan meminta maaf padaku karena jaraknya yang teramat jauh. Mana mungkin aku bisa menolak permintaan maaf itu..begitu tulus..aku pun merasa terlalu dimanjakan oleh pesonanya.

Pelangi ku.. Pelangi ku..

Ukuran pagar yang hanya cukup dilalui oleh 2 orang saja itu pun ku buka lebar selebar senyumku ketika menyambutnya, duduk berdua di kursi kayu teras rumah, ditemani 2 cangkir coffee mix, dan memandangnya menghisap sebatang garpit. Rasa lelah itu hilang begitu saja, karena seribu kunang-kunang itu menyajikan hiburan yang tak terlupakan.

Sejauh apa pun kemudian aku akan pergi, satu tempat ini tempat ku akan kembali pulang. Tempat dimana kenangan-kenangan baru akan ku ukir. Karena rumahku adalah istanaku.

Ngorok..?

Pernahkah anda berniat untuk menjabarkan tentang definisi ‘NGOROK’ ??? Saya ingin mencoba menguraikannya, ini adalah berdasarkan hasil penelitian yang telah saya lakukan selama beberapa waktu belakangan ini. Akhirnya muncul seperti sebuah hipotesa kecil, ya anggaplah ini dugaan sementara boleh dipercaya boleh tidak, tapi sebaiknya jangan, musyrik itu namanya…!! 😛 Saya mencoba membagi ngorok menjadi 3 jenis berdasarkan bunyi-bunyia-an yang ditimbulkannya.

Berikut ini penguraiannya: (maaf jika di dalam penjelasan di bawah ini terdapat kalimat-kalimat atau kata-kata yang membuat perut anda mual, merasa jijay, dan sangat tidak enak di dengar apa lagi dibayangkan. Dan jika terjadi mual yang berkepanjangan segeralah pergi ke dokter terdekat dan periksakan diri anda..karena saya khawatir anda sedang masuk angin..hahay!!)

1. Ngorok Basah (berkuah)                                                                                Ini adalah jenis ngorok yang pertama sekaligus paling menjijikan, pokoknya iwwhhhkk..huek..huek deh!! Ngorok basah terdengar seperti gunung meletus yang sedang memanaskan larvanya dan siap untuk disemburkan keluar, atau seperti suara air mendidih di dalam ceret, atau yang mungkin lebih akrab di telinga saya yaitu terdengar seperti orang yang sedang kumur-kumur. Biasanya ngorok ini dipadukan dengan gaya tidur terlentang dan mulut sedikit menganga..sehingga menimbulkan bunyi yang kurang lebih sepeti ini “khrrrrrrr…khrrrrrr..khrrrrr..!” Adapun yang menjadi efek samping bagi si pengorok adalah, ketika larva itu benar-benar tersembur keluar dan membentuk pulau di bantal, ini akan menimbulkan bau yang tidak sedap yang tentu saja hanya tercium oleh si pengorok itu sendiri. Bagi yang tidur disebelahnya ngorok basah terasa sangat mengganggu karena menimbulkan efek ingin menelan ludah sendiri dan menghilangkan hasrat ingin tidur.

2. Ngorok Angin                                                                                                Ini adalah jenis ngorok nomer dua. Yang tidak basah maupun kering tetapi berangin. Ngorok angin ini biasanya terdengar seperti ban sepeda kempes yang sedang di pompa..kurang lebih beginilah bunyinya ” Khssssh..khssssssh…khsssssh..!!!!” Adapun yang menjadi efek samping bagi si pengorok adalah..meningkatnya asupan angin ke dalam tubuh, yang kemudian di proses dalam perut dan di buang lewat knalpot belakang yang menimbulkan bau yang tidak enak yang kita kenal dengan sebutan kentut, jika tidak dapat dikeluarkan ini akan mengakibatkan masuk angin pada si pengorok. secara tidak langsung hal ini menimbulkan efek untuk orang yang tidur di sebelahnya, yaitu bau kentut. Sebetulnya ada beberapa macam jenis bau kentut, hanya saja pada kesempatan kali ini saya blum bisa menguraikannya karena belum melakukan penelitian lebih lanjut. Ternyata ngorok jenis ini memiliki efek positif juga sepertinya, jika udara panas, bunyi dari ngorok ini dapat men-sugesti orang yang tidur di sebelahnya seperti mendengar suara kipas angin, dan dapat merasa seperti di ninabobokan oleh suara ini.

3. Ngorok Kering                                                                                              Ini adalah jenis ngorok nomer tiga yang sekaligus nomer terakhir dalam catatan saya ini. Ngorok kering ini adalah berupa bunyi yang disebabkan oleh tarikan nafas yang kemudian di keluarkan kembali hanya saja berupa bunyi siulan. Sebetulnya bagi mereka yang lebih mendengarkannya dengan seksama, bunyi ini terdengar seperti suara burung yang sedang bernyanyi di dahan pohon di pagi hari.(jika memang ada burung tersebut pasti sedang flu). Efek samping bagi si pengorok adalah, ketika udara yang disedot dan ditiup mengalami slip, maka akan mengakibatkan gangguan pernafasan yang mengakibatkan terbatuk-batuk dan di akhiri adegan seperti sedang memakan habis gigi sendiri “kraukk..kraukk” (sangat tragis). Adapun yang menjadi efek bagi orang yang sedang tidur di sebelahnya adalah hasrat ingin menyumpal mulut si pengorok dengan sendal butut, tapi..tapi..saya sarankan sebaiknya jangan, karena ini akan menimbulkan pertengkaran, jadi urungkan saja niat anda tersebut.

Demikian penjabaran singkat saya tentang jenis-jenis ngorok, saya ucapkan maaf jika ada yang merasa dan sebaiknya cepatlah pergi terapi agar tidak lagi mengganggu ketentraman tidur bagi orang yang ada disebelah anda. Dan saya ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya bagi para penjual batagor yang telah saya pinjam istilah kuah & kering-nya yang biasa kita lihat pada list menu di tempat penjualan batagor maupun di kaca gerobak mang tukang batagor. Semoga catatan saya ini berguna bagi pembacanya..hahahaha..(masa iya??)

“Burung irian burung cendrawasih, cukup sekian dan terima kasih..!” cheers..^_____^

ini Moy…

Saya bukanlah seorang yang pintar bermain dengan kata-kata, apalagi harus menggunakan istilah-istilah ‘asing’ yang mungkin bisa jadi tepat atau pun dipaksa-paksa tepat agar pembaca menganggap si penulis ini pintar (dengan perbendaharaan yang banyak), cerdas, dan aktif berbahasa inggris. Saya hanya seorang gendut yang ingin menuangkan isi kepala dengan bahasa yang saya banget, yaah..minimal dengan berbahasa Indonesia yang baik dan benar serta menggunakan kalimat yang EYD (Ejaan Yang Disempurnakan)..hmhhh…let see…apa tulisan saya ini sampai di benak anda dengan pendaratan yang muluss…?!!! Dalam catatan saya ini..saya akan menggunakan beberapa macam kata ganti orang pertama tunggal, semuanya dimaksud agar dapat mewakili suasana hati saya disaat menulis catatan ini, agar anda tidak terkecoh nanti-nanti, sekarang akan diuraikan satu-per-satu, sebagai berikut :

*SAYA : panggilan ini akan digunakan dalam suasana hati yang datar dalam grafik yang stabil, agak ceroboh.

*AKU : panggilan ini akan digunakan saat suasana hati sedang sentimentil, sok-sok puitis.

*GW : Nah untuk yang ini mungkin agak sedik luas karena akan muncul saat suasana gaul gela getoh, dan saat MARAH!!!

Nah..sekarang anda sudah dapat membedakan suasana hati dari cara penyebutan pada diri seseorang untuk dirinya..khususnya pada saya.

M.E.L.Y.A.N.A….Nama saya tidak panjang, dan mungkin relatif pendek, kenapa saya bilang relatif? Karena ternyata teman saya masih ada yang namanya lebih pendek..jika saya terdiri dari 7 huruf maka temanya saya tersebut hanya terdiri dari 5 huruf (U.N.A.N.G). Saya pernah bertanya apakah itu hanya nama beken-nya? Tapi ternyata tidak…itu adalah nama terindah yang pernah diberikan orang tuanya padanya tanpa mereka sadari bahwa nama dapat menimbulkan efek positif dan negatif pada tumbuh kembang si anak..mmmm…sebenarnya saya kurang yakin pada apa yang saya bilang barusan, namun yang pasti dari awal bertemu 4 tahun yang lalu sampai terakhir kali saya bertemu unang, hidungnya masih saja berwarna merah muda seperti jambu air yang sedang tumbuh ranum-ranumya. Dalam hati saya yang paling dalam saya bertanya-tanya apakah ini efek dari namanya?mmm…sepertinya tidak juga…walau hidungnya merah, bulat, dan berminyak, ditambah badanya yang tinggi semampai (semeter tak sampai) atau lebih trand disebut BANTET, unang adalah pribadi yang…aneh!!!Sungguh..saya tidak dapat mendefinisikannya…sekali lagi saya tegaskan, mudah-mudahan ini bukanlah efek negatif dari namanya, karena saya ‘yakin tidak yakin’ kalau orang tuanya sudah memikirkan dengan matang nama untuk anaknya tersebut. Sementara ini untuk masalah nama unang..clear..!!!

Kita kembali pada nama saya yang hanya terdiri dari 7 huruf ini. Saat saya duduk di bangku SD, saya benar-benar iri pada teman-teman yang namanya panjang, sehingga jika ditulis lengkap mungkin bordiran emblem nama mereka bisa menyebrangi kancing dan berakhir di saku sebelah kiri. Kemudian saya berimajinasi dengan sebuah nama yang sampai sekarang tidak dapat saya lupakan ‘Melyana Kontesa Puput Novel’, cukup panjang bukan?? Tapi coba anda amati..kira-kira apa anda kenal dengan nama tersebut? (semoga tidak!!) Setelah saya beranjak dewasa saya tidak lagi iri pada nama orang yang panjang-panjang…namun saya menjadi parno alias ketakutan, pasalnya seorang staf yang bekerja di tempat saya kuliah dan sedang mengurus surat keterangan yang saya perlukan untuk pencarian data tugas akhir, dia berkata bahwa nama saya ini terlalu pendek, hmmm…dan dia bilang saya tidak dapat pergi ke luar negri karena tidak memiliki middle name, dan last name. Sebetulnya saya memang sedikit kesulitan saat harus membuat account email, saya tidak memiliki last name, terpaksa memisahkan nama yang hanya 7 huruf itu menjadi MELY ANA…hmh…not bad…tapi…apa kabar dengan middle name? Hayaaaaa…di pasport kan ada kolom first name, middle name, dan last name…semoga ini tidak menjadi mimpi buruk karena nama yang kelewat pendek ini. Untunglah mama saya memberi saya makanan yang bergizi setiap hari, ini membuat saya cepat berfikir untuk memasukan nama papa beserta tambahan yang sebetulnya digunakan saat menikah nanti..tapi masalah ini selesai dan membuat si staf kehilangan kata-kata lagi untuk meremehkan nama saya..tapi…’Melyana Binti Syafruddin’ sepertinya kurang menjual yak???hmfh…nikmati sajalah!!!

Perlu anda semua tahu, kalau nama saya yang hanya 7 huruf ini ternyata mampu membuat efek positif untuk saya. Anda semua pasti pernah ujian kan?ya…ujian waktu sekolah dulu yang menggunakan lembar jawaban komputer yang nantinya akan diperiksa lewat komputer, saat penulisan nama kita diwajibkan menghitamkan buletan yang mewakili setiap huruf dari nama kita. Saya cukup bahagia dapat menghemat waktu dengan hanya membulatkan 7 buletan saja..wew..tak pernah saya bayangkan teman saya yang bernama ‘Herida Ayu Karina Saputra’ okelah namanya panjang dan bagus, tapi perlu berapa menit dia menghitamkan buletan karena namanya yang terdiri dari 22 huruf..huff..*melelahkan bukan saudara-saudara?* Dan sepertinya masalah nama ini pun terpaksa saya bilang clear, karena mau tidak mau, suka tidak suka, nama saya…ya…merek dagang saya..!!! Salam kenal dengan melmoy disini..

Uups..hampir lupa!!yup..panggil saja saya melmoy, nama ini baru saya temukan beberapa bulan yang lalu..karena teman saya yang lulusan sastra Belanda pernah berkata kalau saya ini ‘mooie’ yang artinya cantik (huhuhu….jadi malu saya), tapi oke juga kan untuk dijadikan panggilan?Xixixixixixi…..melmoy…mel…moy…!!!yesss…it’s me beibeh….:)