Bau Keti

bad-smellAda sedikit pengalaman lucu nih di kantor tempat saya bekerja setahun belakangan ini. Jadi di kantor sini, di gedung tempat saya kerja kan ada satu orang bapak yang multitalenta ^^, kenapa saya sebut multitalenta? Karena dia itu mau disuruh apa aja mau dan bisa, mmm bukan kemauannya sih kayaknya tapi mau gak mau karena dia di gaji untuk itu, mulai dari bikin kopi untuk dijual, bawa cemilan untuk dijual, anter2 arsip, jualan keset, cuci goreden, sapu ngepel, buang cicak mati, dsb dsb dsb…hehe

Orangnya baik, rajin, gak banyak omong…menyenangkan memang kalo ketemu orang jenis ini. Tapi sayang ada satu yang saya kurang suka dari dia, maaf sebelumnya, dia punya masalah bau badan alias bau keti..ups!!!! Saya dari radius beberapa meter aja kalo ada org bau keti atau setidaknya pernah lewat dan baunya tertinggal, pasti udah pasti mual aja bawaannya. Apalagi ini yang saben hari ketemu, papasan, dan ga jarang juga bincang2 walau cuma basa basi. Baunya tuh yang emang banget bikin pusing apalagi kalo dia abis kerja2 dihari panas yang bikin dia berkeringat, dan saya rasa bajunya itu juga gak ganti tiap hari karena harus pake kaos seragam yang sama udah pasti lah itu dipake ulang2 setiap harinya. Kadang saya mikir, orang2 yang punya bau keti tuh sadar gak ya kalo badannya itu bau? apa dia fine2 aja? kok bisaaaa???!!!

Udah gak ngerti lagi gimana cara nutup hidung biar ga tercium kalo dia lagi disekitaran saya, segala macam cara udah dicoba tetep aja ujungnya mual. Suatu hari saya punya ide untuk beliin dia deodoran, saya tanya pendapat mama apa sopan klo saya tiba2 kasih ke dia. Mama bilang ya kasih aja kan demi kenyamanan. Tapi saya mikir ulang2 gimana caranya supaya orang sebaik dia ga tersinggung. Pikir punya pikir, habislah 10 bulan saya kerja disini dengan aroma itu…sampe udah mau deket2 lebaran kemaren, ide saya muncul lagi untuk kasih dia deodoran tapi terselubung. Karena kena di momen lebaran, jadi saya punya alasan untuk kasih dia parcel. Tapi parcel yang saya mau kasih ini dalam dus sehingga isinya gak kelihatan, jadi dia gak bakal malu nerimanya. Akhirnya saya belanja kue kaleng, sirup dan makanan2 parcel lainnya, sepukul lah saya sertai alat mandi, pencukur, dan tentunya si deodoran. Mama sampe ketawa liatnya, mama bilang trus kalo deodorannya habis masa mau nunggu lebaran tahun depan dibeliin lagi?? Yah namanya juga usaha ya supaya saya bisa nyaman kerja.

Lebaran pun berlalu. Hari kerja dimulai lagi.
Sekali…dua kali…papasan sama bapak itu. Hidung saya aman. Usaha saya berbuah manis, sepertinya dia pake deodoran yang saya kasih itu. Sampai hari ini sudah hampir sebulan lebih lewat dari pemberian parcel itu dia sudah tidak bau lagi. kira2 karena deodorannya masih blum habis atau sudah habis dan dia beli sendiri ya? Yang jelas sampai hari ini dia udah gak bau keti lagi seperti kemaren2. Semoga ya ini bisa seterusnya. Mengingat musim panas yang panjang banget ini saya gak siap kalo harus cium aroma itu lagi…Tapi dalam hati saya masih bertanya2 dia malu ga ya waktu nerima parcel itu? Saya salah gak ya kasih deodoran ke dia? Perasaan bersalah sama perasaan hidung nyaman campur aduk…

Menurut kamu gimana?

Iklan

2 pemikiran pada “Bau Keti

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s